Cerita Cinta Sangat Romantis Berjudul Our Love Part 3 No ratings yet.

Cerita Cinta Sangat Romantis

Cerita Cinta Sangat Romantis Cerita ini mengisahkan percintaan yang penuh akan drama dan sangat seru untuk di baca, langsung saja baca ceritanya.

Sebelum kalian membaca hendaknya baca dulu dari EPISODE 1 Cerita cinta romantis

” Mau kemana lo? “

Yaya terperanjat kaget mendengar suara raffi. Seketika tatapannya berubah dingin. ” Mau nyuci ” sahutnya jutek.

” Nyuci? “

Alis raffi bertaut bingung seperti orang bodoh

” Iya! Awas minggir! Jangan ngalangin jalan ” 

” Lo mau nyuci kemana? Kenapa gak dikamar mandi aja? “

Tanya nya heran.

” Yaya mau nyuci ke sungai, didalem airnya macet. “

” Ooh .. Gue ikut! “

” Hah? Jangan lah ngapain kamu ikut-ikutan! ” 

” Nyebelin banget sih lo? Ya udah sana jalan! ” sahutnya kesal, kenapa yaya begitu menyebalkan? 

Yaya melangkah lebar setelah raffi menggeser tubuhnya, melihat raffi dipagi hari seperti ini membuat moodnya hancur.

Raffi melipat tangannya di dada, memperhatikan yaya setelah itu tersenyum penuh arti. Ia melangkah mengikuti yaya dengan santainya tanpa yaya tahu. 

Raffi memperhatikan yaya yang terlihat melewati jembatan bambu. ” Woy! ” teriaknya membuat yaya menoleh dan melotot kaget, hampir saja ia terjatuh. 

” Rafffiiiiii! ” 

Pekiknya kesal. 

” Lo mau nyuci dibawah sana? Gak takut hanyut lo? Gimana kalo ada buaya? “

Kata raffi, memperhatikan sungai besar yang ada dibawah jembatan. 

” Ck, sembarangan aja kalo ngomong! Jangan sok tau! Disana gak ada buaya. “

” Bisa aja, selama ini ada seekor buaya yang ngincer lo. ” 

Sahutnya melantur. 

” Dasar ngaco kamu! Udah sana pulang. Ngapain juga malah kesini! ” 

Tanpa menanggapi gerutuan yaya, raffi melipat tangannya. Memperhatikan pemandangan yang begitu menyegarkan.

Yaya mendengus kemudian melewati raffi dengan menenteng ember berisi cucian kotornya. Menghampiri ibu-ibu dan beberapa anak yang sedang berenang dan bermain air. 

” Dasar cewek aneh! Giliran sama gue juteknya minta ampun. ” Gerutunya saat melihat yaya terlihat asik bercengkrama dan tertawa dibawah sana. 

” Masyaa allah a, itu teh siapa? Ganteng pisaan ” 

Tatapan raffi teralih pada seorang gadis yang berjalan beriringan bersama ilham. Gadis itu terlihat malu saat dirinya menoleh. 

” Sshhtt.. Gak boleh gitu de, jaga pandangan. ” 

Sahut ilham.

” Iihh aa mah! “

Rengeknya, membuat raffi memutar bola mata malas kemudian kembali memperhatikan yaya. 

” Permisi a .. ” 

” Hmm.. “

” Ya allah.. Suaranya meni indah kitu “

Ilham hanya bisa menggelengkan kepalanya.

” Eh a, itu teh yaya. ” 

Gadis itu menunjuk yaya yang sedang mencuci.

” Iya tau. ” 

” Aa tau, teh yaya kan suka sama aa. ” 

Mendengar itu bibir Raffi menyibik, memperhatikan langkah Ilham dan gadis itu yang mulai menjauh. ” Si yaya beneran suka sama si ilham, ck.. Gak ada keren-kerennya. Kerenan juga gue. ” 

***

Setelah berkutat dengan cuciannya, yaya beranjak hendak kembali pulang. ” Ishh daa si raffi teh kenapa masih disana iih! ” gerutunya. 

” Teh yaya.. ” 

” E-eh dede, aa.. Mau pada kemana? “

Yaya tersenyum malu melihat ilham.

” Dede sama aa abis dari kebun barusan, teh yaya abis nyuci? ” 

Gadis itu tersenyum ramah.

” Iya, baru aja beres. ” 

” Hayu atuh kita pulang,  aa mah malah diem aja. Bawain dong gimanasih. ” 

Gadis itu menyikut ilham dengan sengaja. 

” Gak usah, yaya juga bisa. ” 

Tolaknya halus.

” Gak apa-apa, sini biar aa yang bawain. ” 

Ilham tersenyum, hendak mengambil ember ditangan yaya sebelum sebuah suara menbuatnya mengurungkan niat.

” Ekhem .. ” 

Ketiganya langsung menoleh, seketika itu suasana berubah hening. Yaya meletet sebal saat raffi menghampirinya. ” Udah bereskan? Ayo pulang. ” Ajaknya. 

” Sana duluan aja. ” 

Sahut yaya ketus.

” Teh yaya kenal sama si aa ganteng ini? “

Tanya dede antusias. 

” A- iya. Dia sodaranya ibu. “

” Iiihh kebetulan pisan atuh teteh, kenalin sama dede dong ih ” 

” Namanya raffi. ” 

” Aa raffi ganteng pisaan ya allah, kenalin atuh nama aku salma. Dipanggilnya dede cantik. Paling cantik di kampung ini. ” Salma tersenyum malu, mengulurkan tangannya. 

” Raffi. “

Sahutnya sembari menjabat tangan salma, membuat gadis itu sesak nafas seketika. 

” Aaaa.. Ya allah jodoh dede pasti inimah. “

Ilham dan yaya hanya menggelengkan kepalanya melihat tingkah salma.  ” Hmm, ya udah kita pulang duluan nya neng. ” Pamit ilham, segera menyeret salma yang mulai pecicilan. 

Yaya mendesah pelan kemudian mengangguk. ” Hati-hati a ” 

” Iya ” 

” Teteh! Nanti dede main kerumah yaaa! Boleh kan teeh “

” Iya, boleh ” 

” Asiik euy! ” 

Yaya terkekeh geli melihat salma yang terus diseret oleh ilham. 

” Sini biar gue aja yang bawa. ” 

Raffi merebut ember ditangan yaya dengan paksa kemudian melangkah lebar. 

” Raffiii! Balikin! ” 

Teriak yaya, menyusul langkah raffi dengan cepat. ” Balikin! Yaya juga bisa bawanya! ” 

” Gue kasian sama lo ya, ini ember berat ternyata. Kalo lo bawa yang berat-berat. Ntar lo makin pendek hahaha ” 

” Haaaa! Dasar lalaki gelo! “

Jeritnya membuat tawa raffi semakin kencang. 

***** ***** ******

” Ya! Yayaaa! “

Raffi mengetuk pintu kamar yaya dengan terburu-buru. ” Ya! Buka woy! ” teriaknya kesal.

” Apaan kamu teh meni berisik iishh! “

Yaya membuka pintu dengan raut wajah kusut khas bangun tidur. 

” Lagian lo gue panggil dari tadi gak nyaut-nyaut. Anterin gue ke Mall! “

” Ari kamu teh lieur sugan! Disini mah gak ada mall! Yaya kan udah bilang! “

” Tapi gue perlu beli perlengkapan gue selama disini. ” 

” Emangnya kamu mau sampe kapan tinggal disini? Kenapa gak pulang aja atuh! ” 

” Udah! Lo gak Usah banyak protes, sekarang lo mandi, ganti baju abis kitu kita langsung berangkat! ” 

” Kapedean pisan kamu ya! Yaya mah da gak mau nganterin kamu! “

” Eeiiittss! Lo-lo berani sama gue? O-oh hahah bagus, tinggal gue bilang aja kalo- ” 

” Lalaki kurang ajar! ” 

BRAK! 

Yaya membanting pintu kamarnya dengan kesal. Raffi benar-benar keterlaluan, mengganggu waktu liburnya.

Raffi terkekeh geli, kemarahan yaya terkesan sangat lucu untuknya. ” Gue pengen tinggal lebih lama disini. ” bisiknya didalam hati. 

Tidak butuh waktu lama untuk yaya mandi dan berganti baju, kini ia sudah ada diruang tamu. Menunggu raffi yang belum juga keluar dari kamarnya. ” Raffiii! Buruan atuh kamu teh meni lebay! ” gerutunya.

Raffi pun keluar dengan gaya santai nya menghampiri yaya. ” Lo gak dandan? ” 

” Ngapain pake dandan segala! Udah gini aja. Emangnya kamu mau beli apa? ” 

Raffi mendengus kesal, kenapa yaya tidak pernah bersikap lembut padanya?. ” Gue mau beli hape, hape gue ilang kayaknya. ” 

” Hape? “

Yaya beranjak dari duduknya kemudian masuk kedalam kamar. ” Ini hape kamu, ada dikolong ranjang yaya. Berarti udah gak usah beli. ” 

Raffi terdiam sejenak memperhatikan ponsel yang diberikan yaya padanya. ” Gue bosen pake hp ini, udah buang aja. ” 

” Gusti anu agung! Kamu itu bener-bener ya jadi orang gitu amat! Ini hape masih bagus. Masa mau dibuang! “

Yaya melotot, tidak habis pikir dengan kelakuan raffi. 

” Bawel banget sih lo! Ya udah nih pungut aja buat lo! Gue gak butuh! ” 

Raffi memberikan ponsel itu pada yaya dengan paksa kemudian melengos begitu saja. 

” Dasar anak mamih! Sombong! “

Yaya menggerutu sembari meletakan kembali ponsel itu pada meja riasnya kemudian menyusul raffi keluar. 

Sepanjang perjalanan tidak ada yang membuka suara, yaya hanya menunjukan arah kemana mereka akan pergi sore hari ini. ” Udah berenti disini. ” kata yaya. 

Raffi menghentikan motornya sembari mengernyit heran. ” Lo yakin tempatnya disini? ” tanya nya memastikan. 

” Iya, yaya sama ibu sering belanja disini. Udah buruan turun! ” 

” Belanja ditempat kek gini? Yang bener aja woy? Lo gak liat itu jalannya becek gitu? ” 

” Mashaa allah raffi! Iyakan jalan dipasarmah emang gitu atuh. ” 

” Gak ada yang lebih becek dari ini? “

” Ini udah yang paling bersih, paling deket. Paling murah dan terjangkau! ” 

” Maksud lo ada yang lebih parah dari ini? “

” Banyak! ” 

” Oh my god! Bisa pingsan gue! ” 

” Lebay! Buruan jalaan! “

Yaya mendorong tubuh raffi memasuki pasar.

Raffi bergidik ngeri saat menelurusi setiap lorong pasar. Ia membekap mulutnya sendiri dengan kedua tangan.

” Buruan atuh raffi! Kamu mah jalan teh meni kayak keong! Kakarayapan! “

Yaya terus menggerutu karena raffi tertinggal dibelakangnya. 

Dengan susah payah raffi berjingjit agar lumpur pasar itu tidak terlalu mengenai sepatunya. ” Sial! ” Gerutunya kesal. 

” Huh, lama kamu mah jalan teh. ” 

Yaya mendelik saat raffi sampai dihadapannya.

” Bisa diem gak sih lo? Nyerocos mulu “

Sahut raffi membuat yaya merenggut kemudian kembali melangkah. 

” Ini sebenernya kamu teh mau beli apa aja sih? ” 

” AARRRGGGHHH! “

Mata raffi melotot, menatap sepatunya yang berlumuran lumpur. ” Kenapa lo malah berenti! ” geramnya marah. 

” Iishh ganeng atuh raffi! Kamu teh gak malu diliatin orang? “

Yaya menggeram kesal, karena menjadi pusat perhatian.

” Lo-lo liat! Liat sepatu guue! ” 

” Iyaaa! Yaya tau! Kan nanti juga bisa di cuci atuh. Meni lebay pisan da kamu mah! ” Pekiknya. Kepalanya terasa akan pecah meladeni sikap raffi. 

” Lo pikir lumpur pasar itu wangi?! ” 

” Paduli teuing ah! Sabodo pokonamah! “

Yaya berjengit meninggalkan raffi yang meratapi sepatunya. 

” Ya! Tunggu woy! “

” Aarrgghh sialan! Maya! ” 

Raffi mengacak rambutnya dengan kesal kemudian melangkah lebar menyusul yaya. 

” Kayaknya teh yaya emang gak ada deh a. ” Salma mendekati ilham yang sedang mamainkan ponselnya didepan rumah yaya.

” Ya udah kita pulang dulu aja de. ” 

Sahut ilham. 

” Iihh gak mau, kan dede belum ketemu sama si aa ganteng. ” 

Ilham mendesah pelan, mau tidak mau ia harus menunggu lebih lama lagi.

” Pasti teh yaya pergi sama si aa ganteng, a. ” 

Ilham terdiam sejenak, seketika perasaannya menyesak. ” Mungkin iya, jalan-jalan sore. ” ia berusaha menetralkan suaranya. 

” Aa gak cemburu? ” 

” Maksudnya? ” 

” Huh, aa mah pura-pura gak tau aja! Di ambil orang baru tau rasa! ” 

Lagi-lagi ilham terdiam, ia kembali berfokus pada layar ponselnya. 

Suara motor membuat keduanya menoleh, salma yang merenggut akhirnya tersenyum lebar saat melihat raffi dan yaya turun dihadapannya. ” Teh yaya, dede dari tadi nungguin disini sama si aa. ” 

” Ya allah de, maaf yaa.. Teteh ini abis nganterin raffi belanja. “

” Iya gak apa-apa, sini dede bantuin. ” 

Raffi memasang wajah datarnya saat melihat ilham. Begitupula ilham yang tampak tidak memperdulikan kehadiran raffi. 

” Hayu atuh de, aa.. Masuk dulu. “

Yaya tersenyum lembut, memasuki rumah dengan menenteng belanjaan di ikuti salma dan ilham. Melihat itu bibir raffi menyibik. ” Gue gak di ajak masuk? ” tanya nya pelan. ” Sialan lo maya! ” gerutunya sendirian. 

” Aa mau minum apa? “

Tanya nya lembut.

” Apa aja neng. “

” Hmm, ya udah atuh duduk dulu a. Bentar nya. ” 

” Dede ikut ya teh. ” 

” Iya boleh. ” 

Yaya melenggang menuju dapur, di ikuti salma dibelakangnya. ” Teteh sama si aa ganteng abis jalan-jalan ya? ” 

” Dari pasar de, tadi raffi minta di anterin. Beli buat keperluannya selama disini. “

” Emangnya si aa ganteng teh sampe kapan mau tinggal disini? ” 

” Gak tau, mungkin satu minggu. “

” Iihh kalo gitu mah atuh dede mau main kesini tiap hari ah. Boleh yaa teh. ” 

” Iya boleh. “

” Ya allah, asik pisan iyeumah “

Keduanya mengobrol sembari membuatkan kopi dan cemilan setelah itu kembali keruang tamu. ” A, ini diminum kopinya. ” yaya meletakan cangkir kopi dihadapan ilham. 

” Makasih neng. “

” Sama-sama ” 

” Buat gue mana? “

Raffi mengernyitkan dahinya heran.

” Bikin aja sendiri! “

Sahut yaya ketus.

” Wah lo ngeselin banget ya daritadi. “

Raffi berdecak kesal. 

Salma muncul dari dapur dengan membawa nampan kecil.  ” Ssht! Jangan riweuh atuh a. Ini dede yang bikinin. Spesial buat aa ganteng. Sok atuh diminum. ” ia tersenyum, menebar pesona pada raffi. 

Raffi memutar bolamatanya malas dengan terpaksa menerima cangkir kopi dari salma. Membuat gadis itu tersipu-sipu kegirangan. 

Mereka berempat mengobrol dan berencana akan menonton layar lebar bersama-sama. 

” Udah mau maghrib de. ” 

Celetuk ilham, menghentikan obrolan.

” Iya tau ih aa mah, bentar atuh masih betah. ” 

” Ya udah aa pulang duluan atuh nya, mau kemesjid. ” 

” Ah aa mah, jangan atuh. Ayo pulang. “

Salma merenggut kemudian ikut beranjak. 

” Aa ganteng jangan lupa ya! Jam tujuh malem ” katanya sebelum melangkah setelah berpamitan. 

” Hmm.. ” 

Sahut raffi singkat, tanpa menoleh.

Yaya hanya menggelengkan kepalanya melihat tingkah raffi yang sok kegantengan menurutnya.

***** ***** ***** 

Sesuai waktu yang dijanjikan ilham dan salma sudah ada di depan rumah yaya.

” Buruan mayaa, lelet banget sih lo! “

” Ishh gak sabaran pisan! “

Sembur yaya yang barusaja keluar dari dalam kamar. Raffi terdiam sejenak meneliti penampilan yaya yang  sederhana namun terlihat sangat cantik. 

” Apa liat-liat? Buruan atuh keluar! ” 

” Apaan lo gak ada lembut-lembutnya ngomong sama gue. ” 

Raffi dan yaya melangkah keluar rumah menemui ilham dan salma yang sudah menunggu didepan.

” Ya allah aa raffi meni ganteng pisaaaan “

Mata salma terlihat berbinar-binar menatap raffi. 

” Gue ganteng dari lahir betewe. ” 

Sahut raffi kepedean membuat yaya mendelik. 

” Iyaa.. Dede percaya a. Meni siga pangeran ya allah. ” 

” Hayu atuh berangkat. “

Yaya membuyarkan khayalan salma seketika. 

” Aa liat, teh yaya cantik yaa ” 

Salma memperhatikan yaya dari atas sampai bawah. 

” Iih jangan gitu atuh de, malu. “

Ilham tersenyum menatap yaya. ” Iya neng, kamu cantik. ” 

” Aa juga kasep. ” 

Sahutnya disertai senyuman, hatinya terasa berbunga-bunga karena ilham memujinya. 

” Ck, Kapan berangkatnya ini! ” 

Gertak raffi yang mulai jengah.

” Aa raffi mah meni gak sabaran, hayu atuh sini sama dede jalannya. “

” Duluan aja. ” 

” Gak mau iih, dede pengen sama aa raffi jalannya. “

Salma menhampiri raffi dan bergelayut dilengannya.

” Aduuh.. Gak usah pegang-pegang segala. ” raffi melepaskan tangan salma dengan paksa. 

” Iihh si aa ganteng mah, malu-malu kucing ” 

Raffi meletet sebal, melangkah tanpa memperdulikan salma yang terus berceloteh tanpa henti. 

Ilham melirik yaya sekilas, ia tersenyum samar. Yaya terlihat sangat cantik malam ini. ” Ayo neng. ” Ajaknya. 

” Iya a ” 

Yaya tersenyum malu, melangkah beriringan dengan ilham. Sang pujaan hati.

Tiba-tiba saja, ditengah jalan. ilham memegang tangan yaya membuatnya berhenti melangkah. 

Yaya mengerjap pelan, melirik tangannya dalam genggaman ilham. Hatinya mencelos tidak karuan. 

Ilham mengisyaratkan yaya untuk tidak bersuara, membiarkan raffi dan salma berjalan berdua. Setelah itu, ilham menarik tangan yaya untuk mengikutinya kejalan sebelah kiri. 

” Aa kita mau kemana? “

Tanya yaya setengah berbisik.

” Gak apa-apa kan kalo kita gak nonton? “

Ilham bertanya tanpa menoleh. 

Yaya hanya terdiam, mengikuti langkah ilham. Sampai disebuah bangku dibawah pohon menghadap ke sungai, ilham melepaskan genggaman tangannya. 

” Kita ngapain kesini a? “

Tanya yaya bingung. 

Ilham terdiam beberapa saat, mengumpulkan keberaniannya. 

” Sebenernya aa suka sama kamu neng “

Ia menatap yaya dengan seksama. 

Mata yaya mengerjap pelan, apa ia tidak salah dengar? Apa ini mimpi? Batinnya bercamuk. 

Ilham memejamkan matanya, menghembuskan nafasnya perlahan. 

” Jujur, Aa cemburu kalo kamu deket sama raffi ” lirihnya.

Jantung yaya terasa meloncat-loncat tak terkendali. Ini benar-benar nyata. 

 ” Aa.. ” 

” Maafin aa neng “

Ilham menatap sendu kearah yaya. 

” Kenapa aa minta maaf? “

Herannya.

” Karna.. Karna aa udah lancang, suka sama kamu “

” Aa serius? Aa teh beneran suka sama yaya?  ”  Mata yaya seketika berbinar-binar. 

” Iya neng, aa serius “

Ilham tersenyum samar.

” Alhamdulillah ya allah.. Yaya teh seneng pisan dengernya a! ” Serunya kegirangan.

” Maksudnya? “

” Berarti selama ini teh, cinta yaya terbalaskan ” Yaya tersenyum lebar, menatap ilham 

Ilham tersenyum menanggapi yaya yang terlihat senang dengan pengakuannya.

” Maafin aa yang pura-pura gak tau soal perasaan kamu. ” 

” Jadi selama ini aa tau? ” 

Kagetnya.

Ilham terkekeh geli melihat yaya yang menunduk malu dihadapannya. 

” Jadi sekarang kita teh pacaran kitu? “

Tanya nya memastikan.

” Neng kan tau, pacaran itu dosa, aa gak mau kalo misalnya nanti malah jadi.. “

” Iya iyaa.. Yaya ngerti kok a. Yang penting sekarang yaya teh udah tau kalo aa juga suka sama yaya. Yaya seneng pisan a ” 

Jujurnya. 

” Aa juga seneng, rasanya aa legaah sekarang ” Ilham tersenyum, yaya memang sangat pengertian dalam hal apapun. ” Jaga perasaan aa ya neng, aa akan nunggu kamu sampe lulus kuliah nanti, setelah itu kita nikah ” katanya lembut. 

” Tapi kan belum pasti, yaya kuliah atau enggak nya a “

Wajah yaya berubah muram.

” Kamu harus yakin neng, yakin kalo kamu pasti bisa “

” Iya a, kata-kata aa selalu jadi penyemangat buat yaya ” 

Ilham mengangguk, ia merasa bahagia begitupula dengan yaya. Dunia terasa milik mereka berdua malam ini. 

Sementara ditempat lain, raffi dan salma sudah sampai disebuah lapangan. ” Ini tempatnya? ” Tanya raffi. 

” Iya a, ini tempatnya. Ayo kita kesana “

Raffi menganguk, kembali berjalan beriringan dengan salma. ” Eh tunggu! “

Raffi menghentikan langkahnya kemudian menoleh kebelakang.  ” Si yaya mana? ” 

Salma mengedarkan pandangannya, seketika itu wajahnya bersemu. Ia yakin sekali kalau ilham pasti membawa yaya. 

” Dede gak tau a, Udah we biarin aja. ” 

Salma menarik-narik tangan raffi untuk mendekati kerumunan. 

” Salma sini.. Disini duduknya “

Salma mengangguk menanggapi temannya. ” Aa ayo “

Raffi mengerling, merasa kesal karena terjebak diantara anak-anak Abg. Yang ia taksir baru masuk Smp. 

” Itu teh siapa? Meni ganteng pisaaan “

Pekik salah satu teman salma. 

” Ini.. Ini teh calon pacar dede iih, kenalin atuh.. Namanya aa raffi “

Salma tersenyum malu, memperkenalkan raffi dengan bangga. 

” Baru calon, berarti boleh atuh kita deketin! “

” Jangan eh, kan punya dede! “

Salma mengerling. 

Raffi mendengus mendengarkan obrolan salma dan teman-temannya. Ia sama sekali tidak dipedulikan. Matanya terus saja mengedar keseluruh arah, mencari yaya. Ia sama sekali tidak berfokus pada layar lebar yang sudah mulai sedari tadi. 

Perlahan ia bangkit dari duduknya tanpa salma sadari, dengan cepat ia berlari. ” Aduuh! Mana sih si yaya! ” Raffi terus saja menggerutu diantara kerumunan orang. 

Setelah cukup jauh dari keramaian, raffi terpaku ketika melihat yaya berpegangan tangan dengan ilham.

” Iya a, dua minggu lagi.. Do’ain. Semoga yaya lulus ” Yaya tersenyum menceritakan kalau ia akan segera lulus SMA. 

” Iya neng, aa yakin kamu pasti lulus. Soalnya kan kamu pinter “

Ilham ikut tersenyum mengusap tangan yaya dengan ibu jarinya. 

” Aa mah bisa aja, aa juga kan yang suka ngajarin yaya ” Yaya melirik tangannya yang kini masih digenggam ilham. Wajahnya kembali bersemu. Ia benar-benar bahagia. 

” Ternyata disini lo berdua! “

Yaya tersentak begitupula dengan ilham, ia melepaskan genggamannya. 

” Raffi.. “

Katanya tanpa sadar, kemudian tatapannya berubah dingin. ” Ada apa kamu teh! ” Yaya mendelik kesal karena raffi menganggu moment nya bersama ilham. 

Raffi berdecak melihat perubahan ekspresi yaya, gadis itu benar-benar berbeda jika melihatnya. ” Gue pegen pulang “

” Atuh pulang we sendiri! “

Sahut yaya, ia tidak habis pikir karena raffi datang hanya untuk mengajaknya pulang. 

” Lo fikir gue udah tau jalannya? Kalo gue nyasar gimana. Lo mau disalahin karna udah bikin pewaris tunggal JayaGroup ilang? ” Kata raffi sedikit menyombongkan diri.

” Dasar sombong! Cig weh! Mau ngilang ge atuh sabodo da yaya mah gak peduli “

Yaya mendelik, ia merasa kesal pada raffi karena tiba-tiba datang menghentikan moment bahagianya. 

” Udah neng.. Ssstt gak boleh gitu. Mendingan sekarang neng pulang aja ” 

Ilham berusaha menengahi pertengkaran keduanya.

” Tapi a.. Iih da gagara kamu ini mah! “

Yaya merengek, kemudian mendelik lagi kearah raffi 

” Neng.. Udah malem, mendingan sekarang eneng pulang. Gera bobo ” 

Ilham tersenyum lembut, menenangkan yaya. 

” Hayu atuh sama aa pulangnya “

Yaya menatap ilham dengan tatapan memohon. 

” Neng duluan aja, aa mau nyari si dede dulu ” 

Yaya mendesah pelan, ingin sekali rasanya menendang raffi dari hadapannya. 

” Ya udah atuh, besok jangan lupa a. Aa hati-hati ” katanya lesu. 

” Iya neng, Assalamu’alaikum “

Sahut ilham. 

” Waalaikumsalam “

Setelah kepergian ilham, yaya melotot kesal kearah raffi. ” Sok atuh jalan! “

” Lo aja duluan “

” Ari kamu teh meni nyebelin pisan sih! “

Teriaknya. 

” Lagian lo tadi juga malah kabur sama si ilham “

” Udahlah! Da kamu mah emang pengganggu! ” 

Raffi mengedikkan bahunya, tidak peduli. Ia mengikuti yaya yang menggerutu sepanjang jalan. 

” Aa! A raffi hilang! Iiihh kumaha atuh a “

Kedatangan ilham disambut kepanikan salama, ia mendesah pelan. ” Raffi udah pulang de ” sahut ilham seraya mendekat. 

” Hah? Udah pulang? Kok gak ngajakin dede sihh ” Salma merenggut. 

” Iya, udah mendigan sekarang kita juga pulang ” 

” Hayu atuh, dede ngantuk ” 

Salma bergelayut manja dilengan ilham. 

Ilham mengangguk, mengusak rambut keponakannya. Sekilas, mereka terlihat seperti sepasang kekasih. 

” Oh iya, tadi aa kemana sama teh yaya? “

Tanya salma. 

” Gak kemana-kemana “

” Aa mah bohong, tadi pas dede liat kebelakang aa teh udah gak ada “

Ilham tersenyum, mengingat kembali beberapa saat lalu. Ia merasa bahagia, walaupun hanya sekedar memegang tangan yaya. 

” Hayoo! Aa pacaran ya sama teh yaya “

” Enggak de, aa kan udah bilang “

” Sebentar lagi teh yaya lulus SMA ya a “

” Iya, kenapa emangnya? “

” Kenapa aa gak langsung ngelamar teh yaya aja? “

” Teh yaya mau kuliah de ” 

” Berarti nanti teh yaya pergi dari kampung ini dong a? “

Ilham terdiam, salma benar. Jika yaya kuliah, ia pasti akan jauh dari yaya. 

” Iya, kayak aa waktu itu ” sahutnya pelan. 

” Yaah.. Berarti gak lama lagi dong a, aa harus deket-deket sama teh yaya mulai sekarang “

” Kenapa emangnya? “

” Kan kalo udah jauh, gak bisa deket lagi. Waktu aa kuliah aja, aa gak pulang-pulang ” 

Lagi-lagi ilham hanya terdiam, perkataan salma benar. Jika yaya kuliah nanti, mereka akan sangat jarang bertemu. 

” A.. “

Salma menghentikan langkahnya, menatap ilham. 

” Apa? ” 

Ilham menautkan alisnya bingung. 

” Enggak ding hehe ” 

Ilham terkekeh kembali mengusak kepala salma dengan gemas. 

*****

” Ibuu~ ”  Yaya memekik senang ketika ibu nya berdiri didepan teras, tersenyum padanya. 

” Kalian darimana aja? Ibu khawatir pisan neng ” Aminah mengusap kepala yaya penuh sayang. 

” Yaya sama raffi abis nonton layar lebar bu, ibu kapan pulang? “

Yaya memeluk ibu nya. 

” Tadi neng, ya udah atuh ayo masuk. Udah malem. Ajakin si Aden “

” Aden? “

Yaya melepaskan pelukannya, melirik raffi sekilas. 

” Iya Aden raffi? ” 

” Hiih meni sebel “

Yaya meletet. 

” Husshh gak boleh gitu atuh neng ” 

Tegur aminah, tidak enak hati.

Yaya mengedikkan bahu nya tidak peduli kemudian masuk kedalam rumah. 

Sedangkan raffi hanya terdiam melihat interaksi yaya dan ibu nya, entah kenapa hatinya merasa sesak. 

” Aden.. Kok diem disana, ayo masuk “

Aminah tersenyum hangat, membuat raffi terenyuh. 

” Iya bibi “

Sahut raffi kemudian mendekat dan mengikuti ibu asuhnya masuk kedalam. 

Raffi mendudukkan dirinya dikursi, ditemani aminah. 

” Gimana? Aden betah tinggal disini? “

Tanya Aminah. 

” Betah kok bi ” 

” Tapi tolong diMaklumin yaa den, yaa segini adanya ” 

” Gak apa-apa bi, affi lebih suka tinggal disini daripada dirumah mama ” 

Aminah terdiam, ia tahu betul bagaimana sifat raffi karena semenjak kecil, raffi diUrus olehnya. Ia juga tahu bagaimana sibuknya orangtua raffi sampai bertemu pun sangat jarang sekali. 

Aminah tersenyum, mengusap punggung raffi. ” Aden bilang sama mamah kalo aden pergi kesini? ” tanya nya lembut. 

Raffi terdiam, hatinya semakin menyesak. 

” Affi mati pun mereka gak akan peduli ” 

” Aden.. ” 

” Kenapa affi gak keluar dari rahim bibi aja? Kenapa affi harus keluar dari rahim mama kalo akhirnya mama dan papa hanya sibuk dengan dunia mereka sendiri ” bisiknya lirih. 

Aminah terdiam, hatinya merasa sesak.

Ia tahu raffi sangat mengharapkan kasih sayang dari kedua orangtuanya. ” Gak ada orangtua yang gak sayang sama anaknya, Aden harus percaya kalo mama dan papa teh sayang pisan sama aden ” Bujuknya selembut mungkin. 

Mata raffi terasa memanas, ia ingin percaya tapi rasanya sangat sulit. 

Sejak kecil, ia tidak pernah merasakan kehangatan sebuah keluarga. Ia tidak pernah mendapatkan kasih sayang dari kedua orangtuanya. 

Itu semua karena orangtuanya begitu sibuk mengurus perusahaan, mengurus bisnis. Sampai mereka lupa kalu anak-anaknya juga butuh perhatian dan kasih sayang. 

Jika saja tidak ada bibi Aminah, ia yakin sekali kalau saat itu ia sudah mati dan tidak ada didunia lagi sampai sekarang. 

Bibi Aminah memberikan kasih sayang yang selama ini dia dambakan dari kedua orangtuanya, membuat ia tidak sungkan lagi menganggap bibi Aminah sebagai ibu nya. 

Tapi saat itu, Saat usianya menginjak 15 tahun. Bibi Aminah terpaksa harus pulang kampung karena suaminya sakit. 

Itu membuatnya kembali merasakan kesendirian. Sampai satu minggu kemudian, ia mendengar kabar kalau suami bibi Aminah meninggal dunia. 

Bibi Aminah terpaksa harus berhenti bekerja, berhenti mengurusnya. Ia merasa sangat kehilangan. 

” Bibi tahu sendiri, waktu affi masuk rumah sakit aja mereka gak ada yang dateng ” Raffi kembali bersuara, pikirannya menerawang jauh kemasalalu. 

Aminah tidak kuasa lagi menahan tangisnya, ia memeluk anak asuhnya itu dari samping. ” Aden yang sabar ya.. Jangan sedih, aden kan masih punya si kakak. Masih punya bibi, aden gak sendirian ” Aminah terus mengusap punggung Raffi dengan penuh kasih sayang, berharap raffi bisa tenang. Ia sudah menganggap raffi sebagai anaknya. 

Raffi mendongkakkan kepalanya keatas, menahan airmata yang hendak meluncur. 

Tapi percuma saja ia mengelak, Airmatanya sudah mengalir deras. Membuatnya hanya bisa terdiam kaku.

Penulis CERITA CINTA

berikan nilai artikel ini

Tinggalkan komentar